Metode Yang Efektif Belajar Bahasa Inggris

June 15, 2012

To be able to learn English, many methods that can be used. Salah satunya yaitu dengan audio visual, yang biasa d gunakan di sekolah-sekolah. n addition to learning English at school was already in place we can do the course – a course that already exists, of the different methods vary. But each person must have different ways to more easily understand it. And personally I think learning English will be more easily understood if we use directly in everyday life, namely to use English to talk to. Because by doing so we will get used to hear and speak English. So that we can remember them more easily.

 

Opini tentang Bahasa Inggris

June 15, 2012

In an increasingly modern as today, the ability to speak a foreign language is necessary, especially English. Because English is the language most widely used by people around the world, so that English be used as an international language. In the world economy is needed English language skills, especially in the field of international trade. Since in our international trade is always confronted by strangers who are used to using English.

Every global company in Indonesia, must have employees who have the ability in English, is used to make it easier for companies in collaboration with foreign companies. By looking at how important kempuan berbahsa English in modern times as today, the English language as one of the most important learning in every school and university in Indonesia.

 

AUXILIARY

April 13, 2012

Auxiliary            :    May

Uses                   : 1. polite request

                             2. formal fermission

Present / future  : 1. The campaigns of jokowi and hidayat, may really threaten fauzi’s reelection bid.

                             2. south korea’s smartphones and cars may have won global acceptance, but Koreans are increasingly disturbed by the influence the chaebol have over their lives.

 

Auxiliary           :     might

Uses                   : 1. Less than 50% certainty

                             2. polite request

Present / future  : 1.

                             2. pamudji added that the company might propose that the finance ministry disburse the fiscal energy risk budget to cover PLN’s debts.

 

Auxiliary           :     should

Uses                   : 1. advisability

                             2. 90% certainty

Present / future  : 1. Alexander should have been charged under a joint regulation promulgated.

                             2. other asian countries should do the same to achieve sound and susutainable development, delegates were told at the conference.

 

Auxiliary           :     ought to

Uses                   : 1. advisability

                             2. 90% certainty

Present / future  : 1. I ought to shoping today

                             2. he ought to do well on the test.

 

Auxiliary            :     had better

Uses                   :     advisability with threat of bad result

Present / future  :      we had better be on time, or I will leave without you.

 

Auxiliary            :     be supposed

Uses                   :     expectation

Present / future  :     school is supposed to begin at tomorrow

 

Auxiliary            :     be to

Uses                   :      strong expectation

Present / future  :      appeared to be a very dfferent breed from the Korean students or those who took part in the demonstrations that ultimately brought down soeharto in 1998.

 

Auxiliary           :     must

Uses                   : 1. Strong necessity

                             2. 95% certainty

Present / future  : 1. The administration must be built solidly,”he said.

                             2. Confucius said that we must respect the government and they must protect us, “says marreiros, one of macao’s most prolific

 

Auxiliary           :     have to

Uses                   : 1. necessity

                             2. lack of necessity

Present / future  : 1. We have to apply to the finance ministry with sufficient reasoning to obtain disbursement for our debt payment, “he said.

                             2. we don’t have to buy motorcycle.

 

Auxiliary           :     have got to

Uses                   :     necessity

Present / future  :     we have got to go the opening ceremony of the boao forum for asia annual conference 2012 on southern Chinese island

 

Auxiliary           :     will

Uses                   : 1. 100% certainty

                             2. polite request

Present / future  : 1. PLN’s total debt in 2012 will be around Rp 18 trillion, accordin to a recent by pamudji.

                             2. US compliance throught barring sales of menthol cigarettes will affect its local cigarette makers.

 

Auxiliary           :     be going to

Uses                   : 1. 100% certainty

                             2. definite plan

Present / future  : 1. No one is going to escape it

                             2. dramatic things are going to take place in the region in the next 20 years as there will be roughly 2.5 billion more people belonging to the middle class accros china, india, Indonesia, Vietnam, Malaysia, the Philippines and beyond.

 

Auxiliary           :     can

Uses                   : 1. Ability / possibility

                             2. informal permission

Present / future  : 1. Indonesia can impose retaliatory duties on US exports to an amount similias to the value it has lost due to the ban.

                             2. the BDV is a 1,200-squaremeter facility that developers can use in creating their applications.

 

Auxiliary           :     could

Uses                   : 1. impossibility

                             2. lese than 50% certainty

Present / future  : 1.if a Chinese walked by annarts poster, he couldn’t relate to it.

                             2. if you are really lucky, you could be one of the tens of thousands of graduates hired each year by the family-run conglomerates.

 

Auxiliary           :     be able to

Uses                   :     ability

Present / future  :     the joint prayer was initiated by the aceh police in the hope that all candidates will be able to restrain their supporters from violence so that the alection can take place peacefully and clashes among supporters can be minimized.

 

Auxiliary           :     would

Uses                   : 1. Polite request

                             2. preference

Present / future  : 1. Saying that indonesia’s winning the case would be important not only for Indonesia, but also other countries in terms of respecting the institution’s rulling. The government would continue in its commitment to international agreements under the wto.

                             2. to ensure that the ongoing process in Myanmar would be come irreversible

 

Auxiliary           :     used to

Uses                   :

Present / future  :  

 

Auxiliary           :     shall

Uses                   : 1. Polite request to make a suggestion

                             2. future with “I” or “we” as subject

Present / future  : 1. Ahall we open the door

                             2. we shall arrive at nine.

 

Conditional Sentences

March 16, 2012

Conditional Sentences

Conditional Sentences are also known as Conditional Clauses or If Clauses. They are used to express that the action in the main clause (without if) can only take place if a certain condition (in the clause with if) is fulfilled. There are three types of Conditional Sentences.

Kalimat-kalimat bersyarat juga dikenal sebagai Conditional Clauses atau If Clauses. Mereka digunakan untuk mengungkapkan yang tindakan dalam klausul utama (tanpa jika) hanya dapat terjadi jika kondisi tertentu (dengan jika) dipenuhi. Ada tiga jenis Conditional Sentences.

1.     Conditional Sentence Type 1 atau Present Real Conditional

Form

if + Simple Present, will-Future

Example: If I find her address, I will send her an invitation.

The main clause can also be at the beginning of the sentence. In this case, don’t use a comma.

Example: I will send her an invitation if I find her address.

Note: Main clause and / or if clause might be negative. See Simple Present und will-Future on how to form negative sentences.

Example: If I don’t see him this afternoon, I will phone him in the evening.

Exercises on Conditional Sentences Type 1

  1. If Caroline and Sue prepare the salad, Phil will decorate the house.
  2. If Sue cuts the onions for the salad, Caroline will peel the mushrooms.
  3. Jane will hover the sitting room if Aaron and Tim move the furniture.
  4. If Bob tidies up the kitchen, Anita will clean the toilet.
  5. Elaine will buy the drinks if somebody helps her carry the bottles.
  6. If Alan and Rebecca organise the food, Mary and Conor will make the sandwiches.
  7. If Bob looks after the barbecue, Sue will let the guests in.
  8. Frank will play the DJ if the others bring along their CDs.
  9. Alan will mix the drinks if Jane gives him some of her cocktail recipes.
  10. If they all do their best, the party will be great.

 

2.     Conditional Sentence Type 2 atau Present Unreal Conditonal

Form

if + Simple Past, main clause with Conditional I (= would + Infinitive)

Example: If I found her address, I would send her an invitation.

The main clause can also be at the beginning of the sentence. In this case, don’t use a comma.

Example: I would send her an invitation if I found her address.

Note: Main clause and / or if clause might be negative. See Simple Past und Conditional I on how to form negative sentences.

Example: If I had a lot of money, I wouldn’t stay here.

Were instead of Was

In IF Clauses Type II, we usually use ‚were‘ – even if the pronoun is I, he, she or it –.

Example: If I were you, I would not do this.

Exercise on Conditional Sentences Type 2

  1. If I played the lottery, I would have a chance to hit the jackpot.
  2. If I hit the jackpot, I would be rich.
  3. If I were rich, my life would change completely.
  4. I would buy a lonely island, if I found a nice one.
  5. If I owned a lonely island, I would build a huge house by the beach.
  6. I would invite all my friends if I had a house by the beach.
  7. I would pick my friends up in my yacht if they wanted to spend their holidays on my island.
  8. We would have great parties if my friends came to my island.
  9. If we liked to go shopping in a big city, we would charter a helicopter.
  10. But if my friends’ holidays were over, I would feel very lonely on my lonely island.

3.     Conditional Sentence Type 3 atau Past Unreal Conditional

Form

if + Past Perfect, main clause with Conditional II

Example: If I had found her address, I would have sent her an invitation.

The main clause can also be at the beginning of the sentence. In this case, don’t use a comma.

Example: I would have sent her an invitation if I had found her address.

Note: Main clause and / or if clause might be negative. See Past Perfect and Conditional II on how to form negative sentences.

Example: If I hadn’t studied, I wouldn’t have passed my exams.

Exercise on Conditional Sentences Type 3

  1. If the midfielders had passed the ball more exactly, our team would have had more chances to attack.
  2. If the forwards had run faster, they would have scored more goals.
  3. Their motivation would have improved if they had kicked a goal during the first half.
  4. The fullbacks would have prevented one or the other goal if they had marked their opponents.
  5. If the goalie had jumped up, he would have caught the ball.
  6. If the referee had seen the foul, he would have awarded a penalty kick to our team.
  7. Our team would have been in better form if they had trained harder the weeks before.
  8. The game would have become better if the trainer had sent a substitute in during the second half.
  9. If it had been a home game, our team would have won the match.
  10. If our team had won the match, they would have moved up in the league.

Sumber :

 

kasus pelanggaran etika bisnis

December 20, 2011

Produk HIT dianggap merupakan anti nyamuk yang efektif dan murah untuk menjauhkan nyamuk dari kita… Tetapi, ternyata murahnya harga tersebut juga membawa dampak negatif bagi konsumen HIT.

Telah ditemukan zat kimia berbahaya di dalam kandungan kimia HIT yang dapat membahayakan kesehatan konsumennya, yaitu Propoxur dan Diklorvos. 2 zat ini berakibat buruk bagi manusia, antara lain keracunan terhadap darah, gangguan syaraf, gangguan pernapasan, gangguan terhadap sel pada tubuh, kanker hati dan kanker lambung.

Obat anti-nyamuk HIT yang dinyatakan berbahaya yaitu jenis HIT 2,1 A (jenis semprot) dan HIT 17 L (cair isi ulang). Departemen Pertanian juga telah mengeluarkan larangan penggunaan Diklorvos untuk pestisida dalam rumah tangga sejak awal 2004 (sumber : Republika Online). Hal itu membuat kita dapat melihat dengan jelas bahwa pemerintah tidak sungguh-sungguh berusaha melindungi masyarakat umum sebagai konsumen. Produsen masih dapat menciptakan produk baru yang berbahaya bagi konsumen tanpa inspeksi pemerintah.

Jika dilihat menurut UUD, PT Megarsari Makmur sudah melanggar beberapa pasal, yaitu :

1. Pasal 4, hak konsumen adalah :

Ayat 1 : “hak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam mengkonsumsi barang dan/atau jasa”

Ayat 3 : “hak atas informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi dan jaminan barang dan/atau jasa”

PT Megarsari tidak pernah memberi peringatan kepada konsumennya tentang adanya zat-zat berbahaya di dalam produk mereka. Akibatnya, kesehatan konsumen dibahayakan dengan alasan mengurangi biaya produksi HIT.

sumber :

http://adey-am20.blogspot.com/2010/11/contoh-kasus-pelanggaran-etika-bisnis.html

Apakah etika bisnis itu perlu

November 29, 2011

Menurut kamus etika bisnis adalah prinsip tingkah laku yang mengatur individu dan kelompok. Etika merupakan ilmu yang mendalami standar moral perorangan dan standar moral

masyarakat. Ia mempertanyakan bagaimana standar-standar diaplikasikan dalam

kehidupan kita dan apakah standar itu masuk akal atau tidak masuk akal – standar, yaitu

apakah didukung dengan penalaran yang bagus atau jelek.

Etika merupakan penelaahan standar moral, proses pemeriksaan standar moral orang atau

masyarakat untuk menentukan apakah standar tersebut masuk akal atau tidak untuk

diterapkan dalam situasi dan permasalahan

Etika bisnis merupakan studi yang dikhususkan mengenai moral yang benar dan salah.

Studi ini berkonsentrasi pada standar moral sebagaimana diterapkan dalam kebijakan,

institusi, dan perilaku bisnis.

Etika bisnis merupakan studi standar formal dan bagaimana standar itu diterapkan ke

dalam system dan organisasi yang digunakan masyarakat modern untuk memproduksi

dan mendistribusikan barang dan jasa dan diterapkan kepada orang-orang yang ada di

dalam organisasi. Dalam perusahaan modern, tanggung jawab atas tindakan perusahaan sering

didistribusikan kepada sejumlah pihak yang bekerja sama. Tindakan perusahaan biasanya

terdiri atas tindakan atau kelalaian orang-orang berbeda yang bekerja sama sehingga

tindakan atau kelalaian mereka bersama-sama menghasilkan tindakan perusahaan.

Dalam perusahaan, karyawan sering bertindak berdasarkan perintah atasan mereka.

Perusahaan biasanya memiliki struktur yang lebih tinggi ke beragam agen pada level

yang lebih rendah. Jadi, siapakah yang harus bertanggung jawab secara moral ketika

seorang atasan memerintahkan bawahannya untuk melakukan tindakan yang mereka

ketahui salah.

Orang kadang berpendapat bahwa, ketika seorang bawahan bertindak sesuai dengan

perintah atasannya yang sah, dia dibebaskan dari semua tanggung jawab atas tindakan itu.

Hanya atasan yang secara moral bertanggung jawab atas tindakan yang keliru, bahkan

jika bawahan adalah agen yang melakukannya. Pendapat tersebut keliru, karena

bagaimanapun tanggung jawab moral menuntut seseorang bertindak secara bebas dan

sadar, dan tidak relevan bahwa tindakan seseorang yang salah merupakan pilihan secara

bebas dan sadar mengikuti perintah. Ada batas-batas kewajiban karyawan untuk mentaati

atasannya. Seorang karyawan tidak mempunyai kewajiban untuk mentaati perintah

melakukan apapun yang tidak bermoral.

Dengan demikian, ketika seorang atasan memerintahkan seorang karyawan untuk

melakukan sebuah tindakan yang mereka ketahui salah, karyawan secara moral

bertanggung jawab atas tindakan itu jika dia melakukannya. Atasan juga bertanggung

jawab secara moral, karena fakta atasan menggunakan bawahan untuk melaksanakan

tindakan yang salah tidak mengubah fakta bahwa atasan melakukannya.

 

http://entrepreneur.gunadarma.ac.id/e-learning/attachments/040_etika%20bisnis%20dan%20kewirausahaan.pdf

 

 

 

Manfaat Bagi Perusahaan Dengan Menerapkan Etika Bisnis

October 12, 2011

Manfaat Bagi Perusahaan Dengan Menerapkan Etika Bisnis

 

Etika bisnis merupakan studi yang dikhususkan mengenai moral yang benar dan salah.

Studi ini berkonsentrasi pada standar moral sebagaimana diterapkan dalam kebijakan,

institusi, dan perilaku bisnis.

Etika bisnis merupakan studi standar formal dan bagaimana standar itu diterapkan ke

dalam system dan organisasi yang digunakan masyarakat modern untuk memproduksi

dan mendistribusikan barang dan jasa dan diterapkan kepada orang-orang yang ada di

dalam organisasi.

 

Para ahli sering berkelakar, bahwa etika bisnis merupakan sebuah kontradiksi istilah

karena ada pertentangan antara etika dan minat pribadi yang berorientasi pada pencarian

keuntungan. Ketika ada konflik antara etika dan keuntungan, bisnis lebih memilih

keuntungan daripada etika.

Buku Business Ethics mengambil pandangan bahwa tindakan etis merupakan strategi

bisnis jangka panjang terbaik bagi perusahaan – sebuah pandangan yang semakin

diterima dalam beberapa tahun belakangan ini.

 

Penerapan Etika pada Organisasi Perusahaan

 

Dapatkah pengertian moral seperti tanggung jawab, perbuatan yang salah dan kewajiban

diterapkan terhadap kelompok seperti perusahaan, ataukah pada orang (individu) sebagai

perilaku moral yang nyata?

 

Ada dua pandangan yang muncul atas masalah ini :

 

Ekstrem pertama, adalah pandangan yang berpendapat bahwa, karena aturan yang

mengikat, organisasi memperbolehkan kita untuk mengatakan bahwa perusahaan

bertindak seperti individu dan memiliki tujuan yang disengaja atas apa yang mereka

lakukan, kita dapat mengatakan mereka bertanggung jawab secara moral untuk tindakan

mereka dan bahwa tindakan mereka adalah bermoral atau tidak bermoral dalam

pengertian yang sama yang dilakukan manusia.

 

Ekstrem kedua, adalah pandangan filsuf yang berpendirian bahwa tidak masuk akal

berpikir bahwa organisasi bisnis secara moral bertanggung jawab karena ia gagal

mengikuti standar moral atau mengatakan bahwa organisasi memiliki kewajiban moral.

Organisasi bisnis sama seperti mesin yang anggotanya harus secara membabi buta

mentaati peraturan formal yang tidak ada kaitannya dengan moralitas. Akibatnya, lebih

tidak masuk akal untuk menganggap organisasi bertanggung jawab secara moral karena

ia gagal mengikuti standar moral daripada mengkritik organisasi seperti mesin yang gagal

bertindak secara moral.

 

Karena itu, tindakan perusahaan berasal dari pilihan dan tindakan individu manusia,

indivdu-individulah yang harus dipandang sebagai penjaga utama kewajiban moral dan

tanggung jawab moral : individu manusia bertanggung jawab atas apa yang dilakukan

perusahaan karena tindakan perusahaan secara keseluruhan mengalir dari pilihan dan

perilaku mereka. Jika perusahaan bertindak keliru, kekeliruan itu disebabkan oleh pilihan

tindakan yang dilakukan oleh individu dalam perusahaan itu, jika perusahaan bertindak

secara moral, hal itu disebabkan oleh pilihan individu dalam perusahaan bertindak secara

bermoral.

 

Globalisasi, Perusahaan Multinasional dan Etika Bisnis

 

Globalisasi adalah proses yang meliputi seluruh dunia dan menyebabkan system ekonomi

serta sosial negara-negara menjadi terhubung bersama, termasuk didalamnya barangbarang,

jasa, modal, pengetahuan, dan peninggalan budaya yang diperdagangkan dan

saling berpindah dari satu negara ke negara lain. Proses ini mempunyai beberapa

komponen, termasuk didalamnya penurunan rintangan perdagangan dan munculnya pasar

terbuka dunia, kreasi komunikasi global dan system transportasi seperti internet dan

pelayaran global, perkembangan organisasi perdagangan dunia (WTO), bank dunia, IMF,

dan lain sebagainya.

 

Perusahaan multinasional adalah inti dari proses globalisasi dan bertanggung jawab

dalam transaksi internasional yang terjadi dewasa ini. Perusahaan multinasional adalah

perusahaan yang bergerak di bidang yang menghasilkan pemasaran, jasa atau operasi

administrasi di beberapa negara. Perusahaan multinasional adalah perusahaan yang

melakukan kegiatan produksi, pemasaran, jasa dan beroperasi di banyak negara yang

berbeda.

 

Karena perusahaan multinasional ini beroperasi di banyak negara dengan ragam budaya

dan standar yang berbeda, banyak klaim yang menyatakan bahwa beberapa perusahaan

melanggar norma dan standar yang seharusnya tidak mereka lakukan.

 

Tanggung Jawab Perusahaan

 

Dalam perusahaan modern, tanggung jawab atas tindakan perusahaan sering

didistribusikan kepada sejumlah pihak yang bekerja sama. Tindakan perusahaan biasanya

terdiri atas tindakan atau kelalaian orang-orang berbeda yang bekerja sama sehingga

tindakan atau kelalaian mereka bersama-sama menghasilkan tindakan perusahaan. Jadi,

siapakah yang bertanggung jawab atas tindakan yang dihasilkan bersama-sama itu?

Pandangan tradisional berpendapat bahwa mereka yang melakukan secara sadar dan

bebas apa yang diperlukan perusahaan, masing-masing secara moral bertanggung jawab.

Lain halnya pendapat para kritikus pandangan tradisional, yang menyatakan bahwa

ketika sebuah kelompok terorganisasi seperti perusahaan bertindak bersama-sama,

tindakan perusahaan mereka dapat dideskripsikan sebagai tindakan kelompok, dan

konsekuensinya tindakan kelompoklah, bukan tindakan individu, yang mengharuskan

kelompok bertanggung jawab atas tindakan tersebut.

 

Kaum tradisional membantah bahwa, meskipun kita kadang membebankan tindakan

kepada kelompok perusahaan, fakta legal tersebut tidak mengubah realitas moral dibalik

semua tindakan perusahaan itu. Individu manapun yang bergabung secara sukarela dan

bebas dalam tindakan bersama dengan orang lain, yang bermaksud menghasilkan

tindakan perusahaan, secara moral akan bertanggung jawab atas tindakan itu.

Namun demikian, karyawan perusahaan besar tidak dapat dikatakan “dengan sengaja dan

dengan bebas turut dalam tindakan bersama itu” untuk menghasilkan tindakan

perusahaan atau untuk mengejar tujuan perusahaan. Seseorang yang bekerja dalam

struktur birokrasi organisasi besar tidak harus bertanggung jawab secara moral atas setiap

tindakan perusahaan yang turut dia bantu, seperti seorang sekretaris, juru tulis, atau

tukang bersih-bersih di sebuah perusahaan. Faktor ketidaktahuan dan ketidakmampuan

yang meringankan dalam organisasi perusahaan birokrasi berskala besar, sepenuhnya

akan menghilangkan tanggung jawab moral orang itu.

 

Dalam perusahaan, karyawan sering bertindak berdasarkan perintah atasan mereka.

Perusahaan biasanya memiliki struktur yang lebih tinggi ke beragam agen pada level

yang lebih rendah. Jadi, siapakah yang harus bertanggung jawab secara moral ketika

seorang atasan memerintahkan bawahannya untuk melakukan tindakan yang mereka

ketahui salah.

 

Orang kadang berpendapat bahwa, ketika seorang bawahan bertindak sesuai dengan

perintah atasannya yang sah, dia dibebaskan dari semua tanggung jawab atas tindakan itu.

Hanya atasan yang secara moral bertanggung jawab atas tindakan yang keliru, bahkan

jika bawahan adalah agen yang melakukannya. Pendapat tersebut keliru, karena

bagaimanapun tanggung jawab moral menuntut seseorang bertindak secara bebas dan

sadar, dan tidak relevan bahwa tindakan seseorang yang salah merupakan pilihan secara

bebas dan sadar mengikuti perintah. Ada batas-batas kewajiban karyawan untuk mentaati

atasannya. Seorang karyawan tidak mempunyai kewajiban untuk mentaati perintah

melakukan apapun yang tidak bermoral.

Dengan demikian, ketika seorang atasan memerintahkan seorang karyawan untuk

melakukan sebuah tindakan yang mereka ketahui salah, karyawan secara moral

bertanggung jawab atas tindakan itu jika dia melakukannya. Atasan juga bertanggung

jawab secara moral, karena fakta atasan menggunakan bawahan untuk melaksanakan

tindakan yang salah tidak mengubah fakta bahwa atasan melakukannya.

 

Sumber :

http://entrepreneur.gunadarma.ac.id/e-learning/attachments/040_etika%20bisnis%20dan%20kewirausahaan.pdf

 

Makna Etika Pokok Bisnis

October 12, 2011

MAKNA POKOK ETIKA BISNIS

 

Tidak ada cara yang paling baik untuk memulai penelaahan hubungan antara etika dan

bisnis selain dengan mengamati, bagaimanakah perusahaan riil telah benar-benar

berusaha untuk menerapkan etika ke dalam bisnis. Perusahaan Merck and Company

dalam menangani masalah “river blindness” sebagai contohnya ;

River blindness adalah penyakit sangat tak tertahankan yang menjangkau 18 juta

penduduk miskin di desa-desa terpencil di pinggiran sungai Afrika dan Amerika Latin.

Penyakit dengan penyebab cacing parasit ini berpindah dari tubuh melalui gigitan lalat

hitam. Cacing ini hidup dibawah kulit manusia, dan bereproduksi dengan melepaskan

jutaan keturunannya yang disebut microfilaria yang menyebar ke seluruh tubuh dengan

bergerak-gerak di bawah kulit, meninggalkan bercak-bercak, menyebabkan lepuh-lepuh

dan gatal yang amat sangat tak tertahankan, sehingga korban kadang-kadang

memutuskan bunuh diri.

Pada tahun 1979, Dr. Wiliam Campbell, ilmuwan peneliti pada Merck and Company,

perusahaan obat Amerika, menemukan bukti bahwa salah satu obat-obatan hewan yang

terjual laris dari perusahaan itu, Invernectin, dapat menyembuhkan parasit penyebab river

blindness. Campbell dan tim risetnya mengajukan permohonan kepada Direktur Merck,

Dr. P. Roy Vagelos, agar mengijinkan mereka mengembangkan obat tersebut untuk

manusia.

 

Para manajer Merck sadar bahwa kalau sukses mengembangkan obat tersebut, penderita

river blindness terlalu miskin untuk membelinya. Padahal biaya riset medis dan tes klinis

berskala besar untuk obat-obatan manusia dapat menghabiskan lebih dari 100 juta dollar.

Bahkan, kalau obat tersebut terdanai, tidak mungkin dapat mendistribusikannya, karena

penderita tinggal di daerah terpencil. Kalau obat itu mengakibatkan efek samping,

publisitas buruk akan berdampak pada penjualan obat Merck. Kalau obat murah tersedia,

obat dapat diselundupkan ke pasar gelap dan dijual untuk hewan,sehingga

menghancurkan penjualan Invernectin ke dokter hewan yang selama ini menguntungkan.

Meskipun Merck penjualannya mencapai $2 milyar per tahun, namun pendapatan

bersihnya menurun akibat kenaikan biaya produksi, dan masalah lainnya, termasuk

kongres USA yang siap mengesahkan Undang-Undang Regulasi Obat yang akhirnya

akan berdampak pada pendapatan perusahaan. Karena itu, para manajer Merck enggan

membiayai proyek mahal yang menjanjikan sedikit keuntungan, seperti untuk river

blindness. Namun tanpa obat, jutaan orang terpenjara dalam penderitaan menyakitkan.

Setelah banyak dilakukan diskusi, sampai pada kesimpulan bahwa keuntungan

manusiawi atas obat untuk river blindness terlalu signifikan untuk diabaikan. Keuntungan

manusiawi inilah, secara moral perusahaan wajib mengenyampingkanbiaya dan imbal

ekonomis yang kecil. Tahun 1980 disetujuilah anggaran besar untuk mengembangkan

Invernectin versi manusia.

 

Tujuh tahun riset mahal dilakukan dengan banyak percobaan klinis, Merck berhasil

membuat pil obat baru yang dimakan sekali setahun akan melenyapkan seluruh jejak

parasit penyebab river blindness dan mencegah infeksi baru. Sayangnya tidak ada yang

mau membeli obat ajaib tersebut, termasuk saran kepada WHO, pemerintah AS dan

pemerintah negara-negara yang terjangkit penyakit tersebut, mau membeli untuk

melindungi 85 juta orang beresiko terkena penyakit ini, tapi tak satupun menanggapi

permohonan itu. Akhirnya Merck memutuskan memberikan secara gratis obat tersebut,

namun tidak ada saluran distribusi untuk menyalurkan kepada penduduk yang

memerlukan. Bekerjasama dengan WHO, perusahaan membiayai komite untuk

mendistribusikan obat secara aman kepada negara dunia ketiga, dan memastikan obat

tidak akan dialihkan ke pasar gelap dan menjualnya untuk hewan. Tahun 1996, komite

mendistribusikan obat untuk jutaan orang, yang secara efektif mengubah hidup penderita

dari penderitaan yang amat sangat, dan potensi kebutaan akibat penyakit tersebut.

Merck menginvestasikan banyak uang untuk riset, membuat dan mendistribusikan obat

yang tidak menghasilkan uang, karena menurut Vegalos pilihan etisnya adalah

mengembangkannya, dan penduduk dunia ketiga akan mengingat bahwa Merck

membantu mereka dan akan mengingat di masa yang akan dating. Selama bertahun-tahun

perusahaan belajar bahwa tindakan semacam itu memiliki keuntungan strategis jangka

panjang yang penting.

 

Para ahli sering berkelakar, bahwa etika bisnis merupakan sebuah kontradiksi istilah

karena ada pertentangan antara etika dan minat pribadi yang berorientasi pada pencarian

keuntungan. Ketika ada konflik antara etika dan keuntungan, bisnis lebih memilih

keuntungan daripada etika.

Buku Business Ethics mengambil pandangan bahwa tindakan etis merupakan strategi

bisnis jangka panjang terbaik bagi perusahaan – sebuah pandangan yang semakin

diterima dalam beberapa tahun belakangan ini.

 

MAKNA ETIKA BISNIS

 

Menurut kamus, istilah etika memiliki beragam makna berbeda. Salah satu maknanya

adalah “prinsip tingkah laku yang mengatur individu dan kelompok”. Makna kedua

menurut kamus – lebih penting – etika adalah “kajian moralitas”. Tapi meskipun etika

berkaitan dengan moralitas, namun tidak sama persis dengan moralitas. Etika adalah

semacam penelaahan, baik aktivitas penelaahan maupun hasil penelaahan itu sendiri,

sedangkan moralitas merupakan subjek.

 

  1. A.    Moralitas

 

Moralitas adalah pedoman yang dimiliki individu atau kelompok mengenai apa itu benar

dan salah, atau baik dan jahat.

Pedoman moral mencakup norma-norma yang kita miliki mengenai jenis-jenis tindakan

yang kita yakini benar atau salah secara moral, dan nilai-nilai yang kita terapkan pada

objek-objek yang kita yakini secara moral baik atau secara moral buruk. Norma moral

seperti “selalu katakan kebenaran”, “membunuh orang tak berdosa itu salah”. Nilai-nilai

moral biasanya diekspresikan sebagai pernyataan yang mendeskripsikan objek-objek atau

ciri-ciri objek yang bernilai, semacam “kejujuran itu baik” dan “ketidakadilan itu buruk”.

Standar moral pertama kali terserap ketika masa kanak-kanak dari keluarga, teman,

pengaruh kemasyarakatan seperti gereja, sekolah, televisi, majalah, music dan

perkumpulan.

Hakekat standar moral :

1. Standar moral berkaitan dengan persoalan yang kita anggap akan merugikan

secara serius atau benar-benar akan menguntungkan manusia.

2. Standar moral tidak dapat ditetapkan atau diubah oleh keputusan dewan otoritatif

tertentu.

3. Standar moral harus lebih diutamakan daripada nilai lain termasuk (khususnya)

kepentingan diri.

4. Standar moral berdasarkan pada pertimbangan yang tidak memihak.

5. Standar moral diasosiasikan dengan emosi tertentu dan kosa kata tertentu.

Standar moral, dengan demikian, merupakan standar yang berkaitan dengan persoalan

yang kita anggap mempunyai konsekuensi serius, didasarkan pada penalaran yang baik

bukan otoritas, melampaui kepentingan diri, didasarkan pada pertimbangan yang tidak

memihak, dan yang pelanggarannya diasosiasikan dengan perasaan bersalah dan malu

dan dengan emosi dan kosa kata tertentu.

 

  1. B.     Etika

 

Etika merupakan ilmu yang mendalami standar moral perorangan dan standar moral

masyarakat. Ia mempertanyakan bagaimana standar-standar diaplikasikan dalam

kehidupan kita dan apakah standar itu masuk akal atau tidak masuk akal – standar, yaitu

apakah didukung dengan penalaran yang bagus atau jelek.

Etika merupakan penelaahan standar moral, proses pemeriksaan standar moral orang atau

masyarakat untuk menentukan apakah standar tersebut masuk akal atau tidak untuk

diterapkan dalam situasi dan permasalahan konkrit. Tujuan akhir standar moral adalah

mengembangkan bangunan standar moral yang kita rasa masuk akal untuk dianut.

Etika merupakan studi standar moral yang tujuan eksplisitnya adalah menentukan standar

yang benar atau yang didukung oleh penalaran yang baik, dan dengan demikian etika

mencoba mencapai kesimpulan tentang moral yang benar benar dan salah, dan moral

yang baik dan jahat.

 

 

Sumber :

http://entrepreneur.gunadarma.ac.id/e-learning/attachments/040_etika%20bisnis%20dan%20kewirausahaan.pdf

 

Biografi Seorang Tokoh

May 8, 2011

JOHN MAYNARD KEYNES

Lahir di Harvey Road, Cambridge pada tanggal 5 juni 1883. Ia adalah seorang bapak teori ekonomi makro modern. Keynes menikmati pendidikan masa kecilnya yang mewah, ia menunjukan bakatnya yang luar biasa di segala bidang.

Namun ketertarikannya pada politik membawanya ke dalam bidang ilmu ekonomi. Kemudian ia belajar ekonomi dibawah bimbingan A.C. Pigou dan Alfred Marshall. Keyness menerbitkan buku treatise on probability pada tahun 1921. Sebagai fondasi filosofis dan matematis bagi teori probabilitas. Ia menyerang kebijakan deflasi pada tahun 1920-an denga a tract on Monetary reform pada tahun 1923.

Karya terbesarnya, The General Theory of Employment, Interset and Money menentang paradigm ekonomi ketika diterbitka pada tahun 1936. Dalam buku ini Keynes mengemukakan teori yang didasari permintaan agregat untuk menjelaskan variasi dalam seluruh tingkat kegiatan ekonomi. Keynes meninggal dunia pada tanggal 21 april 1946 di tilton.

Nikmatnya menjadi seorang pengusaha

May 8, 2011

Nikmatnya Menjadi Seorang Pengusaha

Menjadi seorang pengusaha sangatlah diinginkan setiap orang, selain banyak waktu luang yang dimiliki, menjadi pengusaha juga membuat kita terasa lebih santai. Sehingga kita dapat memberikan banyak waktu kita untuk bersama keluarga. Namun tidaklah mudah untuk menjadi seorang pengusaha, perlunya ide – ide kreatif dalam menjalankan usaha, apabila kita tidak memiliki hal tersebut, maka usaha yang dijalankanpun akan gulung tikar (bangkrut). Tetapi apabila kita memiliki itu semua, maka usaha kitapun  dapat berkembang dengan pesat, bahkan sampai tidak yang kita pikirkan.

Maih banyak kenikmatan yang dimiliki oleh seorang pengusaha, selain itu kita juga berhasil membuat pekerjaan yang dianjurkan oleh agama islam, yaitu “bekerja yang baik adalah bekerja yang bisa memperkerjakan orang lain” . itu semua dapat kita dapatkan asalkan terdapat keinginan yang kuat dan mau bekerja keras . di Indonesia ini sangatlah sedikit orang yang berhasil menjadi pengusaha, bukan karena mereka malas atau bodoh, tetapi kebanyakan dari mereka yang lebih ingin menjadi PNS (pegawai negeri sipil) yang menurut mereka menjadi seorang PNS sangatlah terjamin hingga mereeka berhenti bekerja, yaitu dengan mendapatkan dana pension setiap bulannya. Padahal dengan menjadi seorang pengusaha kita bisa mendapatkan penghasilan yang lebih besar dari pada menjadi seorang PNS. Menurut saya kebanyakan orang menjadi seorang PNS karena tidak sesulit menjadi seorang pengusaha . karena untuk menjadi seorang menjadi PNS tidak perlu bersusah payah seperti awal dalam menjalankan usaha.

Untuk itu kita harus bisa membuat setiap orang tertarik dalam membuat usaha , agar mereka tidak bersusah payah mencari pekerjaan lain yang sangat sulit di jaman seperti sekarang ini. Satu hal yang sangatlah sata tekan kan nikmatnya menjai seorang pengusaha yaitu kita dapat memiliki waktu luang yang lebih, yang bisa kita nikmati dihari tua nanti.